14.7 C
New York
Sabtu, April 13, 2024

Buy now

spot_img

Buntut Penangkapan Puluhan Orang di Yahukimo, Polres dan Tokoh Masyarakat Lakukan Dialog

TIMIKA | Kepolisian Resor Yahukimo, Papua Tengah, melakukan pertemuan dengan sejumlah tokoh masyarakat, buntut dari penangkapan puluhan orang.

Menurut keterangan tertulis yang diterima seputarpapua.com pada Selasa (16/5/2023), pertemuan berlangsung  di Mako Polres Yahukimo.

Pertemuan dengan tokoh masyarakat ini dipimpin Kabag Ops Polres Yahukimo AKP Alwi Wairooy, didampingi Kasat Intelkam Ipda Moh. Ikhsan Dirgantara.

Pertemuan tersebut dilakukan pasca penindakan dan penangkapan oleh Tim Gabungan terhadap puluhan orang pada Selasa dini hari di Kompleks Obio, Jalan Pertanian, Distrik Dekai.

Hadir dalam pertemuan, koordinator Wilayah Suku Ngalik Hubla dan Intan Maya Leo Giban, Wakil Kepala suku Ngalik Lazarus Giban, Kepala Suku Intan Maya Thomas Mare, Kepala Suku Kurima Tengah Anton Esema, Kepala Distrik Obio Penius Sigap dan Sekertaris Suku Ngalik Yosua Heluka.

Dalam pertemuan tersebut, Wakil Kepala Suku Ngalik Lazarus Giban mengungkapkan bahwa kedatangan mereka untuk menanyakan terkait penangkapan yang dilakukan petugas pada dini hari.

Masyarakat berharap mendapatkan penjelasan dari petugas terkait hal tersebut.

Koordinator Suku Ngalik Leo Giban, menyampaikan bahwa masyarakat ingin mengetahui apakah semua yang diamankan merupakan anggota suku Ngalik.

“Apakah mereka benar-benar terlibat dalam aksi-aksi kejahatan di Kabupaten Yahukimo. Jika terbukti terlibat, mereka meminta agar proses hukum dilakukan sesuai ketentuan yang berlaku,” ucapnya.

Menanggapi pertanyaan tersebut, Kabag Ops Polres Yahukimo, AKP Alwi Wairooy menjelaskan bahwa penangkapan yang dilakukan pada dini hari tersebut adalah benar dilakukan pihaknya.

“Sebanyak 22 orang telah diamankan dan saat ini sedang dalam proses penyidikan,” katanya.

AKP Alwi menjelaskan penangkapan dilakukan sebagai hasil pengembangan dari beberapa aksi pembunuhan yang terjadi dalam beberapa minggu terakhir di wilayah Yahukimo.

AKP Alwi menegaskan bahwa penangkapan tersebut tidak dilakukan secara sembarangan. Kepolisian akan melaksanakan proses hukum dengan baik dan adil.

“Jika terbukti bahwa orang-orang yang diamankan tidak bersalah, mereka akan segera dibebaskan. Namun, jika terbukti bersalah, mereka akan diproses sesuai dengan hukum yang berlaku,” ucapnya.

AKP Alwi  juga mengajak para tokoh masyarakat untuk mendukung dan menghormati proses hukum yang sedang berjalan. Hal ini bertujuan untuk menciptakan wilayah Yahukimo yang aman dan damai bagi seluruh masyarakat.

Pertemuan ini memberikan kesempatan bagi para tokoh masyarakat untuk menyampaikan kekhawatiran dan pertanyaan mereka terkait penangkapan tersebut.

Pihak kepolisian dengan terbuka mendengarkan dan menjawab pertanyaan yang diajukan, memberikan penjelasan yang diperlukan untuk memberikan kejelasan kepada masyarakat.

Pertemuan ini diharapkan dapat memperkuat hubungan antara pihak kepolisian dan tokoh masyarakat.

Kolaborasi dan kerjasama yang baik antara keduanya diharapkan dapat terus terjaga dan sangat penting dalam menjaga keamanan dan ketertiban di wilayah Yahukimo.

Dengan adanya pertemuan ini, diharapkan tercipta pemahaman yang lebih baik antara pihak kepolisian dan masyarakat, sehingga tercipta kerjasama yang efektif dalam menjaga keamanan dan menyelesaikan kasus-kasus kejahatan yang terjadi di wilayah Yahukimo.

Pertemuan tersebut berjalan dalam suasana yang humanis, dengan saling mendengarkan dan menghormati pendapat masing-masing pihak.

Sementara itu, Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius D. Fakhiri, menegaskan jajaranya akan mencari dan memproses hukum para pelaku kriminalitas yang mengakibatkan beberapa kejadian dan telah meresahkan masyarakat Yahukimo.

Penulis : Fachruddin Aji
Editor : Aditra
Sumber : Seputar Papua

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles